Membuat Repository Git

November 19, 2020

Pertama-tama kita perlu buat akun github atau gitlab, jika mempunyai server git sendiri itu bagus.

Silakan daftar akun github/gitlab pada link dibawah ini.

Setelah punya akun github/gitlab, siapkan repository di akun github/gitlab masing-masing.

Install git pada sistem operasi masing-masing, disini saya pakai linux dengan distro ubuntu.

Untuk install git, gunakan perintah berikut:

apt install git

Untuk cek versi, gunakan perintah berikut:

git --version

Setelah installasi dilakukan, lakukan konfigurasi awal dengan perintah berikut:

git config --global user.name "Lime"
git config --global user.email "limegit@gmail.com"

Buat directory dimana repositorymu akan diletakan.

mkdir test-git
cd test-git

Lakukan remote ke repository di github/gitlab, berikut perintahnya:

git init
git remote add <nama-remote> <url-remote>

<nama-remote> merupakan nama dari repository, sedangkan <url-remote> merupakan url dari repository github/gitlab.

Sebagai contoh:

git remote add gitlab https://gitlab.com/limegit/jeruk.git

Ketikan perintah git remote -v untuk melihat repository mana saja yang diremote:

root@node:~/git-test/jeruk# git remote -v
gitlab  https://gitlab.com/limegit/jeruk.git (fetch)
gitlab  https://gitlab.com/limegit/jeruk.git (push)

Buat 1 file sebagai untuk test push dari lokal ke github/gitlab:

touch README.md
git add README.md
git commit -m "add readme"

Perintah commit disini berfungsi untuk memberikan pesan/catatan perubahan apa saja yang telah dilakukan.

Langkah terakhir adalah push ke repository:

git push -u gitlab master

Kemudian akan muncul form untuk memasukan credential, karena sebelumnya remote yang digunakan adalah https sehingga memerlukan authentikasi.

Apabila sudah selesai push, cek pada laman repository github/gitlab. Sebagai contoh file yang sudah dipush ada pada gambar dibawah ini.

File Repository

Selesai, semoga bermanfaat.

Sc: archive lime.web.id